About Me

Dramatically converted by the power of God’s eternal word in 1981, winning souls for Jesus is my greatest passion, and I travel far and near to preach the good news. I get excited when having an opportunity to preach; I’ve spoken in many countries, planted churches in many cities, trekked many jungles, and experienced miracles in many villages. Moreover, I’m a mentor for many young leaders; my hobby is to “dream God’s dream for them and help them fulfill it.”

In 1993 I left my business that I started when I was a 19 years old new immigrant in the United States, to devote all my time and energy for missions, evangelism and church planting. I am the Co-Founder and currently the Vice Chairman of  WorldHarvest, a vibrant mission agency he helped start in 1989 with projects varying from Adopt A Child, Church Planting, Bible School, Community Development to Radio Broadcast (Focus on the Family Indonesia). And I am also one of the IFGF GISI Apostolic team.

In 1995 I started Indonesian Full Gospel Fellowship Beverly Hills church where I just love to “come home to” after speaking in many conferences and retreats all over the country. Currently, I am pastoring four churches: IFGF Arcadia, IFGF Beverly Hills, IFGF  Irvine, and IFGF Chino Hills. These churches are my joy, but my greatest fan supporter and source of strength are my dearest wife, May, and two daughters, Charissa and Christy. They did give me “true meaning” to all I do. I thank Jesus daily for all He has done for me.



If you want to invite me to speak at your event, please download and fill out this form and mail/email/fax to the address on the form:

Speaking Request Form

Responses

  1. hi ko den. Awesome blog…. I wish dengan ada nya blog ini nama Tuhan lebih di permuliakan….

  2. Ko dan blog ini memang bgs dan mantap tp dibuat billingual lbh ok he..he jd yg tdk bs bhs ing bisa tetap diberkati.thank

    • maaf baru reply; sangat sibuk akhir-akhir ini…puji Tuhan byk yang diberkati melalui blog ini….saya usahakan untuk dibuat bilingual…thanks for the input… God bless!

  3. om..blognya keren.moga terus bisa jd berkat ya..
    om minta alamat imelnya dooooong.makasih.

  4. Aha, jadi ini adalah blog resmi Ps.D.
    Selama ini aku linked ke website lain.
    Keep on writing pastor. I was so blessed with your sermon in Sarbini and WC Semarang.

  5. Saya merasa diberkati TUHAN lewat pelayanan Ps. Daniel Hanafi, dan percaya banyak anak2 TUHAN diberkati melalui Blog ini.
    Jika ada mission trip ke negara mana saja, kami harap dapat diinformasikan, kami siap untuk mengambil bagian dalam pelayanan tersebut.
    GOD bless.

    In His Grace,

    Rudyantho
    IFGF GISI KA-1
    Sarbini – Jakarta

    • Terima kasih untuk dukungannya. Tentu akan saya beritahukan bila ada informasi mengenai pelayanan misi. Maret Nanti kami rencana ke Nepal (masih dalam tahap perencanaan), April akhir nanti mungkin ke Ecuador, bulan Mei pertengahan ke west africa, dan July pertengahan sampai akhir Juli ke indonesia (summer mission). Untuk detailnya, akan saya beritahukan lewat email nanti.

      Tuhan berkati!!

  6. Ps Daniel Hanafi.Awesome blog,sangat bagus dan banyak memberkati kita IFGF GISI Arkansas,dan saya percaya melalui blog ini banyak orang-orang yang akan diberkati diseluruh dunia.Terima kasih atas dukungan, pelayanan dan teladan yang diberikan bagi kita.Ps Daniel Hanafi hamba Tuhan yang dasyat dan luar biasa,tak kenal lelah jika menjangkau dan memenangkan jiwa bagi Tuhan Yesus dan mempunyai visi dan misi yang sangat jelas.Maju terus dan engkau adalah teladan bagi kami,Gbu and we love u.Ferry Stefanus IFGF GISI Arkansas

  7. Awesome blog! We really enjoy your sermons and presentations during last weekend Thanksgiving IFGF GISI East Coast retreat. My son, a 10 year- old, loves the presentations. He kept talking about the places you visited to his dad. Keep on fire, Pastor!! God bless you and your family, always!

  8. merry christmast and happy new year 2011 .God bless you and your family.

  9. Pr. Hanafi. Pernahkah Pastor membaca bagaimana aksara Mandarin sebenarnya menyaksikan Allah kita itu mengilhamkan penemu tulisan Tionghoa sehingga itu menjadi saksi akan keotentikan dari Alkitab? Dalam kata-kata dasar Mandarin dapat ditelusuri kisah Penciptaan, Kejatuhan, Janji Penebusan melalui Domba Allah, sampai kepada Air Bah dan Permulaan Dari Bangsa-bangsa didunia. Saya sudah membagikan ini dengan banyak rekan hamba Tuhan dari berbagai aliran untuk menjadi alat penarikan banyak jiwa di kalangan masyarakat Tionghoa. Ini salah satu khotbah yang saya buat: (sayang huruf-huruf Mandarinnya tidak bisa muncul disini. Kalau Pr. Hanafi berminat, saya bisa kirim melalui email attachment. GBU.)
    “7 Kutuk Kita Dipikul Kristus Di Kalvari”
    Oleh : Pdt. Sammy Lee
    Email: thehanifs@gmail.com HP: +61415682170

    Didalam tulisan yang berjudul “Kisah Kasih Didalam Aksara Tiongkok Kuno”, telah diuraikan bagaimana huruf-huruf Tionghoa yang sudah ada 600 tahun sebelum Alkitab dituliskan menceritakan dengan jelas dan dan mengagumkan bagaimana manusia telah diciptakan dari tanah (Tu), ditempatkan di dalam Taman Eden (Yuen), yang terdiri dari radikal : “tanah” + “mulut” (kuo) + “orang” (ren) dan dari samping “orang” yang pertama itu keluar “orang yang kedua”, lalu dikelilingi oleh perbatasan Taman Eden itu.
    Tetapi sayang mereka harus meninggalkan rumah mereka yang penuh “kebahagiaan” (fuk atau hokkie). karena mereka melawan kepada Allah, dan tidak menurut kepada kehendakNya, yang dinyatakan dengan jelas dalam kata “Fu” atau Hokkie itu, yaitu “kebahagiaan yang kekal hanya ada apabila kita berjalan disamping Allah.
    Mereka harus meninggalkan taman Eden, maka kalau huruf “taman” tadi dibuang batas kelilingnya dan di samping kirinya diberi radikal “berjalan” , maka terjadilah huruf baru yang berarti “jauh” atau “terasing” atau “terpisah”.
    Itu karena melanggar perintah Allah yang melarang (Jin) mereka untuk memakan buah pohon pengetahuan baik dan jahat, akibat godaan dari Setan (Mou Kui).
    Malam yang gelap turun ke atas pasangan pertama yang tunduk dengan sedih meninggalkan TAMAN EDEN , tempat tinggal mereka yang pebuh kebahagiaan . Mereka harus pergi “jauh” dari rumah mereka yang indah itu, karena mereka tergoda oleh Setan, yang telah menjatuhkan mereka dengan empat perkataan” yang “menjerat” mereka sehingga melanggar “larangan” Tuhan Allah, sehubungan dengan “dua pohon” yang terdapat ditengah taman Eden, sehingga mengakibatkan “dihukumnya” mereka berdua (Fa).

    Tetapi didalam kemurahan Tuhan, manusia yang sudah seharusnya dihukum mati, telah dibiarkan hidup terus karena Yesus Kristus, Putra Allah Yang Tunggal, Anak Domba Allah yang telah merelakan dirinya untuk menebus dosa mereka sebagai “korban” yang rela memikul dosa manusia dan kutuk dosa yang berjumlah tujuh itu.

    1. Penderitaan – Kejadian 3: 16 – Yesaya 53: 11
    Kutuk yang pertama terdapat dalam Kejadian 3 : 16, “Penderitaan”. Penggenapannya dipikul oleh Yesus sebagai mana tersurat dalam Yesaya 53 11, bahwa Dia adalah seorang yang “memikul semua kejahatan kita dan Dia membenarkan banyak orang”. Alangkah mengesankannya bahwa didalam tulisan Tionghoa kata “kebenaran” (Yi) itu adalah terdiri dari “Domba” yang menudungi “Aku” (Wo) yang juga heran sekali terdiri dari dua radikal : “tangan” (Sou) dan (Ke) atau lembing, tombak atau kapak perang. Domba itu menudungi “Aku” yang memegang lembing, atau membunuh “domba” yang menjadi “korban” penebus dosa kita itu. Dengan kata lain “Akulah orang berdosa (memegang tombak) sehingga menyebabkan kematian Yesus di kayu salib”. Yesus mati karena kita manusia sudah melanggar perintahNya. Jadi sebenarnya dosa kitalah yang menyebabkan kematianNya. Yesus diberikan julukan “Orang yang penuh kesusahan” A Man of Sorrow.
    (kebenaran)

    2. Ketaklukan – Kejadian 3: 16, Galatia 4: 4
    Kutuk yang kedua adalah “Takluk”, yang disampaikan dalam kejadian 3:17, “Dan ia akan berkuasa keatasmu”. Dengan kata lain, sang wanita harus “takluk” kepada suaminya. Wanita sebenarnya diciptakan sederajad dengan pria, Tetapi sebagai hukuman karena menyebabkan kejatuhan kepada suaminya, Adam, maka Hawa mendapat hukuman yaitu menjadi takluk kepada sang suami. Ini sebenarnya adalah merupakan rencana Allah yang penuh kasih dan kebijaksanaan. Hawa jatuh karena gantinya berjalan selalu bersama-sama dengan suaminya, dia telah berjalan sendirian saja, sebab itu hukuman ini adalah merupakan suatu “berkat yang terselubung” karena ketergantungan (ketaklukan) ini maka wanita sebenarnya didorong untuk mencari perlindungan dari pria, dan tidak mengambil keputusan sendiri-sendiri atau harus mempertahankan dirinya sendiri. Justru dengan sifat ketergantungannya ini menyebabkan pria menjadi lemah lembut terhadap mereka dan merasa betas kasihan dan menimbulkan perasaan bertanggung jawab untuk melindungi yang lebih lemah. Didalam Galatia 4:4; kita membaca bagaimana Yesus “takluk” kepada hukum Taurat. Hukum Taurat mengingatkan kepada kita apa yang patut dibuat dan tidak dibuat. Begitu pula sang suami harus menolong sang istri mengingatkan apa yang harus dibuatnya.
    (aksara kuno “takluk”)

    3. Kutuk – Kej 3: 17, Galatia 3: 13
    Hukuman yang ketiga adalah “kutuk” akibat pelanggaran, yang harus dipikul manusia, Kejadian 3:17. Dalam kasihNya Allah membiarkan manusia bekerja dan menderita kutuk yang dijatuhkan keatas tanah. Tadinya tanah menghasilkan buah-buahan yang sangat limpah sehingga tidak perlu dipacul atau dibajak, tidak perlu dibajak atau diberikan pupuk. Tetapi kutuk ini dipikul oleh Yesus sendiri dengan secara langsung dan sepenuhnya ketika Dia tergantung pada sepotong kayu yang kering akibat dosa itu. Galatia 3:13 mencatat bahwa “Kristus telah menebus kita dari Kutuk Hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita …..”. Perhatikan bahwa yang menjadi kutuk itu bukan Hukum Tauratnya. Kutuk itu terjadi kepada orang yang melanggar. Sama dengan buku petunjuk mobil, hanya menunjukkan apa yang harus kita perbuat terhadap mobil kita sesuai dengan pengetahuan clan aturan main dari pihak pembuatnya. Kalau kita tidak mengikuti petunjuk buku itu, barulah terjadi “kutuknya”, yaitu mobil kita akan rusak dan kita akan meresakan akibatnya.

    4. Susah Payah – Kej 3: 17, Yesaya 53: 3
    Kutuk berikutnya adalah “Susah Payah” – Kejadian 3:17. Akibat pelanggaran maka manusia yang tadinya hidup sebagai “raja” (Wang) sekarang harus bekerja dengan sudah payah untuk mencari rejekinya. Huruf “Wang” itu adalah terdiri dari tiga garis melintang sebagai pembagian wilayah kekuasaannya, yaitu langit, daratan dan lautan atau air. Tetapi sesudah berdosa garis yang ditengah yaitu daratan dimana dia hidup dicabut, sehingga manusia tergantung ditengah-tengah diantara langit dan bumi, dan huruf Wang tadi berubah menjadi huruf “Gung” yang artinya “Bekerja” ataupun “Pekerja” alias “Kuli” . Tetapi didalam Yesaya 53:3 kita membaca bagaimana Yesus, yang adalah Raja diatas Segala Raja, turun kedalam dunia menjadi “Pelayan” manusia dan menderita suatu kehidupan yang susah payah, sehingga Dia dikenal sebagai “seorang penuh kesengsaraan” (bahasa Inggrisnya : “A Man of Sorrow”).

    5. Duri – Kej 3: 18, Matius 27: 29
    Kutuk yang kelima adalah “Duri” – Kejadian 3:17. Didalam bahasa Tionghoanya, “Ci” dan “JingJi” atau Onak Duri adalah kata majemuk yang dituliskan sebagai berikut : “rumput” + “dua pemberontak” + “pisau” = “Onak Duri”;
    Dengan kata lain, akibat pemberontakan dari kedua sejoli di taman Eden, Adam dan Hawa, maka terjadilah semak belukar, dan diputuskannya hukuman (dipotong pakai pisau) dan salah satu akibat hukuman ini ialah timbulnya Onak Duri diatas dunia. Lebih jauh, dalam bahasa Tionghoa kata majemuk dari Duri, kata yang kedua yang juga berarti duri adalah dituliskan dengan dua batang pohon yang diberikan batasannya merupakan pagar penghalang pada kedua pohon itu. Jadi “dua pohon” dihalangi dengan “pagar” pada masing-masing pohon itu = Duri.
    Sungguh luar biasa! Kata yang lain untuk “Duri” adalah “Ci, dituliskan sebagai “yang dibatasi dengan pagar” dan didampingi dengan “pisau”. Dengan kata lain, ada sebuah pohon didalam Taman Eden yang kemudian dibatasi, dipagari agar tidak dapat dihampiri lagi oleh manusia, sebagai akibat “hukuman” karena dosa mereka.

    6. Keringat – Kej 3: 19, Lukas 22: 44
    Hukuman manusia yang keenam adalah “Keringat” (Han)/Keringat dituliskan dengan “air” + “pemberontak” dengan kata lain, Keringat susah terjadi akibat manusia memberontak terhadap Tuhan Allah dengan melawan perintahNya. Tadinya didalam taman Eden tidak ada keringat karena suhu didalam Taman itu sangat sempurna, sejuk dan lebih nyaman dari ruangan yang dapat diatur suhunya dengan AC yang terbaik dan termahal didunia ini. Tetapi sebagai akibat pelanggaran mereka, maka dunia ini berubah keadaannya, dan manusia mulai berpeluh sebagai suatu peringatan bahwa dosa telah menjadi penyebab kondisi yang tidak menyenangkan ini, walaupun ini juga merupakan suatu “blessing in disguise”, berkat yang terselubung, karena keringat ini adalah merupakan usaha tubuh untuk mengeluarkan racun-racun yang ada didalamnya.
    Sekarang kita perhatikan ayat ini yang menunjukkan bagaimana Yesus, sebagai Penebus kita harus menanggung kutuk dosa ini juga, dan Dia adalah seorang yang kita tahu ketika Gethsemane, telah mencucurkan keringat yang terdiri dari butir-butir darah (Luk 22: 44).
    (peluh / keringat)

    7. Kematian – Kej 3: 19, Filipi 2: 8
    Hukuman yang terakhir, yang ketujuh adalah “Kematian”, karena dari tanah asal mulanya manusia dan sebagai akibat dosa dia akan kembali kepada tanah pada saat kematian. Perhatikan bagaimana kata “kemuliaan” (Rung) itu digambarkan sebagai sepasang “api” (Ho), dimana kata “api” sendiri terdiri dari “orang” (ren) yang diapit oleh dua nyala atau percikan api. Kedua api itu menaungi sebuah atap yang dibawahnya ada pohon, tentu ini berarti “pohon kehidupan”. Jadi dengan kata lain ketika manusia “melindungi” “pohon kehidupan”, atau mematuhi perintah Allah sehubungan dengan pohon kehidupan, maka mereka ada didalam kemuliaan, dari pakaian kebenaran, karena mereka belum melanggar atau berdosa. Tetapi kemudian kata “kuburan” adalah terdiri dari “dua api” yang menaungi atap yang menudungi tanah. Dengan kata lain kemudian manusia yang berdosa itu akan mati, atau kembali kepada tanah asalnya dan berada didalam kubur, yaitu ditutupi dibawah atap dan menjadi tanah. Didalam Filipi 2: 8 kita membaca bagaimana Yesus harus taat sampai “mati” yang paling dahsyat, yaitu mati di kayu salib.
    Tetapi karena Kristus telah menanggung semua kutuk dosa yang ketujuh ini, maka Dia membebaskan kita dari akibat dosa ini apabila kita percaya dan menerima Dia menjadi Juru Selamat kita. Jadi dunia ini nanti akan dihilangkan dari akibat-akibat dan kutuk dosa itu, dan kemudian akan menjadi suatu dunia yang indah, penuh damai, dan kebahagiaan selama-lamanya.
    Malam yang kelam pekat menudungi dunia ketika manusia melanggar di Taman Eden, tetapi dibalik kegelapab malam itu timbullah satu “Bintang Pengharapan” Bintang Daud yang membawakan berita penghiburan yang terbaik : Fu Yin, Kabar Baik, Euangelion, Baritu Nauli, Injil yang menjanjikan kedatangan Messias, Juru Selamat yang akan menanggung ketujuh Kutuk Dosa itu di atas tubuhNya sendiri untuk merenggut kita dari belenggunya.
    Inilah Kabar Baik yang tidak ada bandingannya. Fu Yin, Good Spell atau Gospel satu-satunya.
    Hanya Yesus yang dapat menjadi Juruselamat kita. Hanya Dia yang pernah berkata: Aku adalah Jalan Kebenaran dan Hidup barang siapa yang percaya kepadaKu tidak akan mati, dan kalau Dia sudah mati, dia akan dibangkitkan.
    Kalau Yesus bukan gila atau pemabuk atau ngawur, maka Dia adalah benar-benar Allah yang hidup yang menjelma menjadi manusia untuk menebus dan menyelamatkan kita.

    Halelluyah, terpujilah namaNya selamanya!

  10. HI pastor! Your sermon is still burning my heart. I am blessed.. thanks Pastor. fr Bitung

  11. hope you visit my country soon

  12. Ps, kami sangat diberkati dengan pelayanan Frontline Generation di Duri, tgl 27-28 Okt yang lalu. By the way, sudah lama Ps Danny tidak ke Duri.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: